Kredit Usaha Rakyat: Keuntungan dan Cara Pengajuannya

BeritaEntrepreneurship

Kredit Usaha Rakyat adalah pembiayaan yang diberikan oleh pemerintah untuk para pelaku usaha mikro di Indonesia. Tujuannya, agar terbuka lapangan kerja baru dan menaikkan taraf hidup masyarakat.

Modal jadi kendala besar bagi para pelaku Usaha Kecil Menengah (UKM) di Indonesia. Padahal tanpa suntikan dana sulit bagi pelaku usaha melakukan ekspansi bisnis. Beruntung pemerintah cukup peka dengan permasalahan tersebut dengan menghadirkan program Kredit Usaha Rakyat (KUR). Program ini sudah ditawarkan oleh lembaga keuangan pemerintah dan non pemerintah.

Namun, banyak yang belum memahami Kredit Usaha Rakyat ini karena skemanya mirip dengan Kredit Tanpa Agunan (KTA). Padahal keduanya punya banyak perbedaan khususnya dalam hal besarnya pinjaman, untuk memperluas pengetahuan Anda mengenai KUR mari kita bahas lebih dulu definisinya berikut ini.

definisi kredit usaha rakyat

Definisi Kredit Usaha Rakyat (KUR)

KUR merupakan layanan pembiayaan yang diberikan pemerintah melalui lembaga keuangan atau perbankan kepada Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) atau Koperasi. Namun mensyaratkan pelaku bisnis sudah memiliki usaha yang feasible alias memiliki kelayakan, potensi dan masa depan yang baik sehingga dapat mengembalikan pinjaman sesuai dengan perjanjian yang disepakati.

Sedangkan untuk jenis usaha yang bisa mengajukan KUR adalah semua bentuk usaha mulai dari sektor produktif seperti pertanian, perikanan, industri, kehutanan dan jasa keuangan, tentunya dengan catatan sudah memiliki neraca keuangan yang baik. Diharapkan dengan pinjaman ini para pengusaha menengah dapat berkembang dan memberikan dampak positif bagi perekonomian rakyat.

Baca Juga: Sumber Dana untuk Modal Usaha

Sementara untuk besaran kredit yang diberikan biasa bervariasi, tergantung pada lembaha dan bank penyedianya. Namun rata-rata memberikan batas maksimal pinjaman di angka 500 juta. Skemanya sendiri mirip dengan pnjaman lain yang mengharuskan jaminan atau agunan. Namun, sejak 2015 Kementrian Koperasi dan UKM meluncurkan program KUR BRI tanpa agunan/jaminan, mirip dengan KTA.Namun tidak semua bank menggunakan aturan ini. Masih ada beberapa lembaga keuangan yang mewajibkan adanya agunan.

tujuan kredit usaha rakyat

Tujuan Pemberian KUR

Pemerintah membuat program KUR dengan tujuan membantu memberdayakan usaha mikro, kecil, menengah dan koperasi. Bantuan yang diberikan diharapakan dapat membuka lapangan kerja baru dan memberikan kesejahteraan lebih baik. Setidaknya paket kebijakan pengembangan dan pemberdayaan yang bertujuan meningkatkan Sektor Riil dan memberdayakan UKMK, diantaranya:

  1. Peningkatan akses pada sumber pembiayaan
  2. Pengembangan kewirausahan
  3. Peningkatan pasar produk UMKMK
  4. Reformasi regulasi UMKMK

Sayangnya karena ini merupakan program resmi pemerintah, tidak semua lembaga keuangan menawarkan KUR. Beberapa bank yang punya fasilitas KUR adalah Bank Rakyat Indonesia (BRI), Bank Mandiri, Bank Negara Indonesia (BNI), Bank Sinarmas, Maybank, Bank Bukopin, Bank Tabungan Pensiunan Nasional (BTPN), OCBC NISP, Bank Permata, Bank Panin, Bank Central Asia (BCA), Bank Artha Graha, BPD Kalbar, BPD NTT, BPD Bali, BPD DIY, BPD Sulselbar, Bank Jateng, BPD Sumatra Utara, Bank Jatim, BPD Sumbar, BPD Riau Kepri, Bank Jambi, Bank Kalbar, Bank Kalsel, Bank NTB, Bank Sumselbabel, Bank Papua, Bank Lampung, BRI Syariah, BCA Finance, Mega Finance, FIF, Adira Finance, Mega Sentra Finance, dan Kospin Jasa.

Mekanisme Penyaluran KUR

Ada tiga mekanisme penyaluran KUR yang dilakukan oleh bank yakni skema langsung, skema tidak langsung dengan pola executing, dan skema tidak langsung dengan pola channeling.

Skema Langsung adalah kredit yang diberikan langsung oleh bank atau lembaga keuangan tanpa perantara. Sementara Skema Tidak Langsung dengan Pola Executing ini wajib  melibatkan lembaga linkage sebagai mitra (perantara) yang akan menyalurkan KUR.

Baca Juga: Bingung Mencari Modal Usaha? Yuk, Kenali KUR Sebagai Alternatif Permodalan dan Pembiayaan Usaha

Nantinya linkage inilah yang  mengajukan pinjaman KUR tanpa agunan kepada bank atau lembaga keuangan. Biasanya mereka yang disebut linkage adalah koperasi sekunder, koperasi primer, koperasi simpan pinjam, Badan Kredit Desa (BKD), Baitul Mal Wa Tanwil (BMT), Bank Perkreditan Rakyat (BPR), Bank Perkreditan Rakyat Syariah (BPRS), lembaga keuangan non bank, kelompok usaha, dan lembaga keuangan mikro.

Terakhir Skema Tidak Langsung dengan Pola Channeling ini sebenarnya skemanya hampir sama dengan pola executing, yakni menggunakan bantuan perantara, yaitu lembaga linkage. Bedanya, pada pola pada channeling perantara harus berstatus sebagai agen (per orangan).

syarat mengajukan kredit usaha rakyat

Syarat Mengajukan KUR

Ada beberapa persyaratan yang mesti dipenuhi untuk mendapatkan KUR, berikut diantaranya:

  1. Fotokopi KTP (Kart Tanda Penduduk)
  2. Fotokopi KK (Kartu Keluarga)
  3. Fotokopi buku nikah (bagi yang sudah berkeluarga)
  4. Fotokopi NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak) untuk pinjaman di atas Rp25 juta
  5. SIUP (Surat Izin Usaha Perdagangan) atau surat keterangan legalitas usaha dari desa atau kelurahan setempat
  6. Proposal usaha (bagi yang usahanya baru akan berdiri)
  7. Rekening koran atau fotokopi buku tabungan selama tiga bulan terakhir
  8. Pas foto pribadi 3×4

Cara Mengajukan KUR

Begini langkah-langkah atau cara mengajukan KUR kepada bank:

  • Pertama, siapkan dokumen yang dibutuhkan. Pastikan lebih dulu bisnis Anda masuk dalam golongan usaha produktif seperti kuliner atau pakaian. Usaha produktif ini mencakup berbagai usaha yang punya pasar besar dan potensi untuk berkembang
  • Datangi lembga keuangan atau bank yang menyedia KUR (sudah bekerja sama dengan pemerintah). Cobalah tanyakan pada mereka bagaimana prosedur pinjaman KUR ini, soal besaran yang bisa dipinjam, syarat penyertaan agunan dan skema yang digunakan. Ini penting untuk jadi pertimbangan apakah Anda nantinya mampu membayar pinjaman dengan bunganya dalam jangka waktu tertentu. Ingat tiap lembaga peminjam punya skema yang berbeda, jadi pilihlah yang paling terjangkau oleh Anda.
  • Jika sudah menimbang dan memilih seera ajukan pinjaman KUR dengan kelengkapan dokumen yang sudah Anda cek sebelumnya.
  • Bank akan melakukan survei ke tempat usaha Anda, untuk menilai apakah bisnis Anda layak diberi pinjaman atau tidak. Jika memenuhi sayarat pastinya pengajuan Anda akan lolos.
  • Anda harus menunggu 3-14 hari kerja untuk menunggu pencairan dana. Tergantung kelengkapan dokumen yang Anda berikan.

Baca Juga: Inilah Tips Memperoleh Modal Usaha Selain dari Bank dan Kartu Kredit

Perlu diketahui agar pengajuan pinjaman Anda disetujui, bisnis Anda juga tidak boleh tercatat sedang melakukan pinjaman lain kepada lembaga keuangan manapun. Biasanya bank juga ogah memberikan kredit kepada pelaku usaha pemula yang belum punya neraca keuangan. Selain itu usaha Anda yang perlu pinjaman ini harus tercatat selalu untuk, tidak pernah rugi. Karena ini mengindikasikan keuangan perusahaan yang sehat.

Meski kini sudah banyak bank mau memberikan pinjaman tanpa agunan. Namun tidak ada salahnya bersiap memberikan jaminan, karena beda bank beda kebijakan. Yang jelas jangan meminjam terlalu besar hingga nantinya malah terlilit hutang.

Comments are closed.